Jumlah Orang Super Kaya Indonesia Diprediksi Lampaui China 5 Tahun ke Depan, Ini Alasannya

Jumlah orang super kaya di Indonesia crazy rich Indonesians diperkirakan akan jauh melewati jumlah di China dalam lima tahun ke depan. Asumsi ini muncul di tengah peluncuran vaksin Covid 19 di Indonesia dan didukung dengan pemulihan ekonomi. Perkiraan perusahaan properti yang bermarkas di London, Knight Frank Wealth Report 2021, menunjukkan jumlah orang super kaya akan naik 67% dalam lima tahun ke depan sampai 2025.

"Jumlah orang dengan nilai individual ultra tinggi yakni mereka dengan kekayaan US$30 juta ke atas (Rp 427 miliar) diperkirakan akan meningkat 67,2% dalam lima tahun ke depan," kata Victoria Garret, kepala unit residensial Knight Frank untuk Asia Pasifik kepada wartawan BBC News Indonesia, Endang Nurdin, Jumat (26/02/2021). "Angka ini jauh lebih tinggi dibandingkan China daratan yang diperkirakan hanya akan tumbuh sekitar 46,3%," tambahnya. Tetapi dari sisi jumlah individu, menurut Victoria, orang super kaya di China pada 2025 diperkirakan menjadi 103.000 sementara Indonesia sekitar 1.000.

Laporan Knight Frank ini secara resmi akan diluncurkan pada Selasa (02/03) dengan kategori kekayaan di atas Rp427 miliar termasuk aset rumah. Tidak ada rincian di sektor mana saja orang super kaya ini akan muncul, namun faktor pendorong adalah populasi muda. "Tak ada informasi rinci dari sektor mana saja individu ini muncul, namun yang dapat kami katakan adalah dalam jangka panjang, perekonomian Indonesia akan tumbuh pesat karena besarnya populasi muda dan meningkat pesatnya kelompok menengah."

"Faktor faktor inilah yang dapat bertahan pada jangka panjang. Selain itu, faktor ini terkait juga dengan meningkat pesatnya sektor konsumen dan individu individu yang terkait sektor ini adalah mereka yang menikmati keuntungan ini." "Salah satu contoh adalah Go Jek yang berkembang dari aplikasi transportasi menjadi aplikasi super untuk pembayaran dan pesan antar," kata Victoria lagi. Victoria juga mengatakan program vaksinasi (yang dimulai Januari lalu) akan membantu pemulihan ekonomi Indonesia karena "sentimen di lapangan membaik dan akan membuka jalan pertumbuhan kemakmuran."

Istilah crazy rich banyak digunakan setelah film Crazy Rich Asians diluncurkan pada 2018 lalu, Warganet Indonesia banyak yang berkisah tentang pertemanan mereka dengan orang orang super kaya di Indonesia, "crazy rich Indonesians", khususnya di Surabaya, sampai muncul tagar #crazyrichsurabayans. Tagar ini mulai ramai setelah seorang guru di sekolah elit mengisahkan keluarga muridnya yang berlibur ke Eropa dan vaksin di Jepang, berkelana dengan mudahnya ke seluruh dunia.

Juga ada cerita soal perkawinan orang super kaya di Surabaya dengan ratusan tamu yang hadir, mendapat kesempatan untuk ikut undian berhadiah mobil Jaguar. Saat itu, pengantin pria dilaporkan melamar dengan bantuan flash mob ratusan orang di sebuah resor di Makau. Laporan South China Morning Post September lalu, menyebut mereka yang masuk kategori super kaya ini mulai dari Claudia Sondakh dengan bisnis Plentyfull, Felicia Kawilarang Aluwi dengan perusahaan Halodoc, serta Arya Bakrie. Selain terlibat bisnis, mereka juga mewarisi kekayaan keluarga.

Claudia Sondakh menjalankan bisnis Plentyfull di Singapura. Sebelum berkecimpung di restoran, ia pernah turun dalam bidang fashion. Karirnya di sejumlah bidang, tertopang berkat ayahnya Peter Sondakh dan suaminya Evan Kwee. Sementara Arya Bakrie, keponakan Aburizal Bakrie, dengan kekayaan US$2,1 miliar, adalah direktur PT Bumi Resources Minerals Tbk (BRMS).

Dalam wawancara dengan Nikkei Asia, Victoria Garrett mengatakan negara negara seperti Indonesia dan China, dengan pasar besar yang terus meningkat, membuat Asia sebagai pusat meningkatnya kemakmuran. "Dalam satu dekade terakhir, kawasan ini berkembang dengan meningkatnya teknologi dan infrastruktur secara pesat," katanya seperti dikutip Nikkei. "Hal ini membuat bisnis dan kemakmuran di kawasan meningkat pesat," kata Victoria.

Kenaikan orang super kaya sebesar 67% ini adalah yang tertinggi, bukan hanya di Asia tetapi di seluruh dunia. Setelah Indonesia, jumlah orang super kaya yang meningkat, terjadi di India, dengan kenaikan tahunan 63%. Hal itu menempatkan dua negara Asia di posisi teratas. Polandia, Swedia, Prancis dan Selandia Baru menduduki tempat ketiga sampai keenam. Sementara China daratan berada di tempat ketujuh, dengan kenaikan orang super kaya sebesar 46%.

Berdasarkan kawasan, Asia memimpin dengan jumlah individu yang sangat kaya diperkirakan berjumlah 39% dalam lima tahun sampai 2025, disusul dengan Afrika dengan kenaikan 33%. Perkiraan kenaikan di tingkat global adalah 27% dengan jumlah untuk Amerika Utara, Timur Tengah, Amerika Latin dan Eropa berkisar antara 23% 25%. Penduduk muda di Indonesia merupakan salah satu pendorong naiknya orang orang super kaya, menurut Knight Frank.

Menurut data Knight Frank, jumlah taipan di Asia Pasifik paling tinggi dibandingkan kawasan lain dan mencapai 36% dari data dunia. Dan pada 2025, jumlah orang super kaya di Asia Pasifik diperkirakan mencapai seperempat dari jumlah orang kaya dunia. Victoria Garrett juga dalam wawancara dengan Nikkei Asia mengatakan pandemi Covid 19 memperlambat pertumbuhan ekonomi dunia, namun secara umum, Asia Pasifik beradaptasi dengan adanya tren dan peluang baru, sehingga memperkuat posisi sebagai kawasan orang super kaya.

"Vaksin telah diluncurkan di seluruh dunia, dan individu yang super kaya di Asia Pasifik lebih percaya diri dalam upaya pemulihan," kata Victoria. Menurut data dari Fitch Solutions bulan ini, pertumbuhan ekonomi negara negara di Asia akan cukup baik. Laporan Fitch menunjukkan pertumbuhan "China diperkirakan 10,2% tahun 2021, setelah melambat hanya 2,3% pada 2020, dan China akan menjadi negara Asia dengan pertumbuhan terpesat."

"Kami perkirakan India akan menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi kedua tertinggi dengan 9,5% menyusul kontraksi pada 2020 sebesar 8,6%." Pertumbuhan produk domestik bruto Indonesia diperkirakan meningkat antara 4,5% sampai 5,5% tahun ini setelah kontraksi hampir 2,1% pada 2020. Program vaksinasi dimulai Januari lalu dengan sasaran 181 juta orang 70% penduduk divaksin pada Maret 2022.

Namun, momentum pemulihan ekonomi masih dibayangi ketidakpastian. "Pada 2021, kami tetap berhati hati dalam memperkirakan pulihnya permintaan domestik," kata Sung Eun Jung, seorang ekonom di Oxford Economics yang menulis laporan tentang Indonesia bulan ini. "Pengetatan kembali kegiatan masyarakat di Jawa Bali pada Januari akan menyebabkan semakin melemahnya momentum pemulihan ekonomi terkait konsumsi," kata Sung kepada Nikkei Asia.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *